Kamera CCTV Dapat Memberitahu Penjahat Saat Anda Tidak di Rumah

kamera cctv

Kamera keamanan (Kamera CCTV)( Protokol Internet memungkinkan pengguna untuk memantau rumah mereka dari jarak jauh melalui umpan video internet, namun lalu lintas data yang ditransmisikan yang dihasilkan oleh perangkat ini dapat mengungkapkan informasi yang melanggar privasi.

Beberapa kamera keamanan rumah populer justru dapat memberi tahu pencuri saat Anda berada di luar rumah, menurut sebuah penelitian yang baru diterbitkan. Para peneliti menemukan bahwa mereka dapat mengetahui siapa yang ada di dalam rumah, dan bahkan apa yang mereka lakukan di dalam rumah, hanya dengan melihat data yang diunggah oleh kamera, tanpa memantau rekamannya.

Studi internasional dilakukan oleh para peneliti dari Queen Mary University of London (QMUL) dan Chinese Academy of Sciences, menggunakan data yang disediakan oleh produsen kamera keamanan Internet Protocol (IP) utama China.

Kamera-kamera ini memungkinkan pengguna untuk memantau rumah mereka dari jarak jauh melalui umpan video internet, tetapi para peneliti mengatakan jumlah data yang dikirimkan oleh perangkat dapat mengungkapkan informasi yang melanggar privasi.

Penulis penelitian Gareth Tyson dari QMUL mengatakan bahwa jumlah data yang tidak terenkripsi yang diunggah meningkat ketika kamera merekam sesuatu yang bergerak, sehingga penyerang dapat mengetahui apakah kamera mengunggah rekaman kepada siapa yang bergerak, dan bahkan berbagai jenis gerakan seperti berlari atau duduk  Seseorang dapat menargetkan rumah tangga individu dan mulai memantau transmisi data secara pasif.

Tyson mengatakan bahwa penyerang akan membutuhkan tingkat pengetahuan teknis yang cukup tinggi untuk memantau data itu sendiri, tetapi kemungkinan seseorang akan mengembangkan program untuk melakukannya dan menjualnya secara online. Dia juga mencatat bahwa dia belum melihat bukti langsung bahwa jenis serangan ini terjadi.

“Mereka memantau lalu lintas data dari kamera dalam jangka waktu yang lama, dan dengan melihat pola yang dihasilkan oleh kamera tersebut selama sekitar satu minggu, mereka kemudian mulai memprediksi minggu depan kapan Anda kemungkinan besar akan tinggal di dalam rumah,” katanya. . Untuk mengurangi risiko privasi, perusahaan dapat secara acak menyuntikkan data ke dalam sistem mereka untuk mempersulit penyerang mendeteksi pola.

Tyson mengatakan tim sedang mencoba untuk memperluas penelitian mereka untuk mencari tahu bagaimana mempertahankan kinerja kamera sambil mengurangi risiko privasi.

Saat ini, kamera CCTV adalah “komoditas yang cukup bodoh” karena vendor ingin mengurangi biaya produksi, sehingga mereka mengunggah data setiap kali gerakan terdeteksi.

“Yang ingin kami lakukan adalah memiliki sistem yang lebih cerdas yang memungkinkan kamera untuk memahami apa gerakan itu, menilai tingkat risiko, dan hanya mengunggah dan memperingatkan pengguna jika kamera merasa ada sesuatu yang salah. Risiko yang signifikan,” katanya. .

Misalnya, pemilik kucing mungkin tidak ingin menerima peringatan setiap kali kamera mendeteksi seekor binatang di dalam rumah, tetapi mereka pasti ingin tahu kapan ada penyusup.

Tyson mengatakan ini adalah studi pertama yang menyelidiki risiko dari lalu lintas streaming video yang dihasilkan kamera. Pasar global untuk kamera keamanan diperkirakan akan mencapai $ 1,3 miliar pada tahun 2023, menurut siaran pers. Merek populer termasuk Xiaomi dan Nest, yang dimiliki oleh Google.

Meskipun penulis penelitian tidak menganalisis data dari merek-merek tersebut, mereka menemukan bahwa kamera mereka menimbulkan risiko privasi yang sama.

Studi ini dipublikasikan di IEEE International Conference on Computer Communications (IEEE International Conference on Computer Communications), yang mempertemukan para peneliti di bidang jaringan dan bidang terkait.

Tim Redaksi Lax Teknologi

Leave a Reply

Your email address will not be published.